Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Profil Negara Palestina

Palestina merupakan negara yang berada di wilayah Timur Tengah. Wilayah Timur Tengah dikenal dengan kawasan yang kaya akan minyak bumi. Wilayah Palestina dari sudut pandang geografis sangat strategis, dan menjadi penghubung tiga benua, yaitu Asia, Afrika dan Eropa. Justru karena letak strategis tersebut, konflik menjadi rawan muncul. Seperti halnya konflik Palestina dan Israel yang masih berlangsung sampai dengan tahun 2021 ini.

Nah, Sahabat Portal-Ilmu dalam kesempatan kali ini kita akan membahas tentang Negara Palestina. Mulai dari profil umum, sejarah hingga hubungan bilateral negara ini dengan Negara Indonesia. Langsung saja kita simak dalam artikel berikut ini! 

Profil Negara Palestina

Profil Umum

Ibu Kota Palestina: Yerusalem
Presiden: Mahmoud Abbas
Luas Wilayah Palestina: 6.220 Km
Bahasa Resmi: Arab
Kota Terpenting: Yerusalem  

Kode Komunikasi: Kode Internasional Palestina (970) Atau Melalui Kode Internasional (972)
Mata Uang: Shekel Israel Baru (NIS), Dinar Yordania (JD) Dan Dolar Amerika Serikat ($)
Kepadatan Penduduk: 846,7 Individu / Km2, (540,7 Individu / Km2 Di Tepi Barat, Dan 5590,4 Individu / Km2 Di Jalur Gaza). 

Bendera

Bendera Negara Palestina

Bendera Palestina memiliki tiga garis horizontal yang sama, terdiri dari warna hitam, putih, dan hijau dari atas ke bawah. Ada segitiga berwarna merah yang ditempatkan di bagian pengibar bendera. Bendera Palestina berasal dari bendera Pan-Arab. Warna merah mewakili gerakan Khawarij, warna hitam singkatan dari Muhammad di Kekhalifahan Rashidun, warna putih mewakili Kekhalifahan Ummayah, dan warna hijau mewakili Kekhalifahan Fatimid.

Peta

via: scenearabia.com

Geografi

Palestina memiliki wilayah yang terletak di Mediterania Timur. Menurut visi Otoritas Palestina tentang solusi status akhir dengan Israel, wilayah Negara Palestina meliputi Yerusalem Timur, Tepi Barat dan Jalur Gaza. Tepi Barat memiliki luas wilayah sekitar 5.655 km2, sedangkan luas Jalur Gaza sekitar 365 km2. 

Luas wilayah Tepi Barat 15 kali lebih besar dari Jalur Gaza. Jalur Gaza terletak di lepas Laut Mediterania sepanjang 42 km, Jalur Gaza merupakan jalur yang sempit dan karena itu pula jalur ini dinamai sebagai Jalur Gaza. Luas maksimum bagian utara dan tengah Jalur Gaza adalah 5 km, sedangkan luas maksimum selatan adalah 12 km. 

Di bagian utara dan timur Jalur Gaza berbatasan dengan Israel yang panjang perbatasannya sekitar 51 km, dan di bagian selatan berbatasan dengan negara Mesir yang panjang perbatasannya adalah 11 km. Di bagian utara, barat dan selatan wilayah Tepi Barat berbatasan dengan Israel (307 km). Di bagian timur berbatasan dengan Yordania (97 km) dari Sungai Yordan dan Laut Mati. 

Iklim

Tepi Barat dan Jalur Gaza terletak di bagian Timur Laut Mediterania. Sehingga iklim yang ada di negara Palestina adalah iklim Mediterania yang ditandai dengan musim panas yang kering dan panas, dan musim dingin yang ringan dan basah. Suhu rata-rata sekitar 19 ºC, dengan suhu tertinggi mencapai 40 ºC pada bulan Juni dan terendah pada bulan Januari. Curah hujan terjadi di musim gugur dan musim dingin yang ukurannya sekitar 400 milimeter per tahun. 

Pada musim semi, khamsini, angin timur yang kering dan hangat bertiup dari gurun Yordania, Suriah, dan Arab Saudi. Hal ini berlanjut selama sekitar lima puluh hari, dari awal musim semi hingga 25 Maret. Khamsini merupakan bahasa Arab yang artinya selama lima puluh hari. Khamsini membawa pasir gurun yang halus, pasir halus dapat berbahaya bagi kesehatan terutama bagi orang yang menderita bronkitis. Selain itu, pasir halus juga dapat merugikan vegetasi dan merusak mesin kendaraan bermotor.

Flora Fauna

Seiring dengan perubahan lanskap (pantai, pegunungan, bukit, lembah, sungai) terdapat keanekaragaman hayati yang cukup melimpah di wilayah Tepi Barat dan Jalur Gaza. Tanah yang subur, air, dan iklim mediterania menghasilkan flora yang kaya dan bervariasi. Sekitar 2.700 spesies tanaman telah diidentifikasi. Pada musim semi, terdapat bunga batu yang tumbuh di tempat terbuka. 

Pada musim gugur terdapat daffodil liar, crocuses, dan eceng gondok yang tumbuh. Spesies pohon yang umum dijumpai di Negara Palestina meliputi, pohon zaitun, pohon almond, pinus, telapak tangan, delima, dan cemara, serta berbagai spesies pohon jeruk dan konifer. Bugenville, melati, dan selentingan juga banyak tumbuh di kebun dan di tempat terbuka.

Palestina juga memiliki fauna yang beragam. Ada sekitar 500 spesies burung yang berbeda, sekitar seperempatnya adalah burung yang bermigrasi, dalam perjalanan dari Eropa ke Afrika. Burung pelikan juga dapat dijumpai di pantai Gaza. Terdapat sekitar 285 spesies ikan yang dapat ditemukan di Laut Mediterania dan berbagai sungai. Selain itu, para ilmuwan juga telah mendaftarkan 115 mamalia yang berbeda dan 90 jenis reptil yang berbeda dari negara ini. 

Demografi

Biro Pusat Statistik Palestina menyatakan populasi Negara Palestina, pada tahun 2020 adalah sekitar 5,101 juta, 60% di antaranya (3.053 juta orang) berada di Tepi Barat, dan 40% (2.048 juta orang) di Jalur Gaza. Perkiraan jumlah laki-laki pada akhir tahun 2020 di Negara Palestina adalah sekitar 2,6 juta laki-laki dibandingkan dengan 2,5 juta perempuan. 

Jumlah warga Palestina di seluruh dunia pada akhir 2020 adalah sekitar 13,7 juta warga Palestina di seluruh dunia, 37,2% di antaranya adalah penduduk Tepi Barat dan Jalur Gaza, dan 12% adalah penduduk Negara Israel (1,6 juta orang). 

Jumlah warga Palestina di negara-negara Arab mencapai sekitar 6,2 juta (44,9% dari total jumlah warga Palestina), sementara jumlah warga Palestina di luar negeri mencapai sekitar 738 ribu, mewakili 5,4% dari total jumlah warga Palestina di dunia.

Data Sensus Penduduk, Perumahan, dan Pendirian untuk 2017 menunjukkan bahwa 42,2% dari populasi Palestina di Negara Bagian Palestina adalah pengungsi. Jumlah mereka di Tepi Barat mencapai sekitar 741 ribu pengungsi, mewakili 26,3% dari total populasi Tepi Barat. 

Di Jalur Gaza, ada sekitar 1,24 juta pengungsi atau 66,1% dari total populasi Jalur Gaza. Menurut sensus yang sama, muslim terdiri dari 96,5% dari total populasi, dan minoritas Kristen sekitar 46.850 orang, dan agama lain hanya 1.384 orang. Bahasa yang digunakan oleh warga Palestina dan pemukim Israel adalah bahasa Arab dan Ibrani.  

Sejarah

Migrasi Kanaan adalah migrasi manusia pertama yang penting bagi sejarah Palestina. Bahkan, wilayah ini disebut tanah Kanaan sampai kedatangan suku Cretan pada tahun 1200 SM. Tanah ini menjadi saksi serangkaian invasi yang dilakukan oleh suku Cretan yang menetap di pantai Jaffa dan Gaza. Tanah itu dinamai Palestina setelah nama suku Cretan bergabung dengan Suku Kanaan. 

Pada tahun 198 SM, Palestina masih berada di bawah kekuasaan kekaisaran Yunani. Selanjutnya, pada tahun 634, Yazid bin Abi Sufyan dan pasukannya memasuki Gaza. Di tahun ini pula, Amr bin Al-Aas berhasil mengalahkan Romawi. Wilayah palestina kemudian berada di bawah kekuasaan Khalifah Umar bin Al-Khattab dan dilanjutkan oleh dinasti Umayyah 661-750 M. 

Negara Palestina juga pernah berada di bawah kekuasaan dinasti Ikhshidis, Seljuks, dan Fatimid. Pada akhir abad ke-11, tentara salib memulai kampanye militer mereka melawan Palestina. Kampanye-kampanye ini berlanjut selama dua abad, dan tentara salib berhasil memperluas pengaruh mereka ke sebagian besar kota-kota Palestina. Pada tahun 1516, Palestina berada di bawah kekuasaan Ottoman. 

Terjadi peralihan kekuasaan setelah perang dunia I, ketika pasukan Inggris berhasil mengalahkan Turki dalam Perang Dunia Pertama. Palestina berpindah tangan ke Imperialisme Inggris pada tahun 1917. Banyak imigran Yahudi yang berdatangan ke wilayah Palestina untuk menetap dan mendirikan tempat tinggal di daerah tersebut. 

Para imigran Yahudi yang datang ke Palestina berasal dari negara Jerman, Rusia, Bulgaria, Yugoslavia, Aden, dan negara-negara di Afrika. Kedua bangsa tersebut, yaitu Palestina dan Yahudi telah diberi janji oleh pemerintah Inggris untuk dapat membentuk pemerintahan yang berdiri sendiri. Namun, hal tersebut justru menimbulkan perselisihan atas klaim mengenai siapa yang berhak untuk memiliki dan berada di wilayah Palestina tersebut. Bahkan hal tersebut terus berlanjut hingga 30 tahun pemerintahan Inggris di wilayah Palestina, artinya bentrokan sering terjadi antar dua bangsa tersebut. 

Dimulai pada masa Perang Dunia II ketika di Eropa terjadi pembantaian yang dipimpin oleh Adolf Hitler kepada orang-orang Yahudi, semakin membuat bangsa Yahudi berkeinginan untuk mendapatkan wilayah Palestina. Keberadaan Inggris di Palestina justru tidak berdampak baik dan tidak sesuai dengan apa yang diharpakan oleh LBB. 

Awalnya, LBB menugaskan Inggris sebagai mandat atas wilayah Palestina tersebut. Ketidakmampuan Inggris dalam memelihara wilayah Palestina justru menjadi kesempatan bagi Yahudi untuk memproklamasikan berdirinya negara Israel pada tahun 1948 dan didukung Amerika Serikat melalui resolusi PBB No. 181 yang dikeluarkan pada November 1947. Di sisi lain, Palestina masih tetap memperjuangkan kemerdekaannya dan Palestina berhasil mendapatkan kemerdekaannya pada tahun 1988. 

Ekonomi

Setelah tiga tahun berturut-turut pertumbuhan ekonomi di bawah 2%, pada tahun 2020 menjadi tahun yang sangat sulit karena ekonomi Palestina menghadapi krisis hingga tiga kali lipat. Hal ini disebabkan oleh pandemi COVID-19, perlambatan ekonomi yang parah, dan kebuntuan politik lainnya antara Otoritas Palestina dan Pemerintah Israel. 

Wilayah Palestina (Tepi Barat dan Gaza) telah diduduki oleh Israel sejak perang Enam Hari pada 1967. Dengan demikian, ekonomi Palestina bergantung pada Israel karena mengendalikan pergerakan barang dan tenaga kerja dan mempertahankan pendapatan pabean. Dampaknya adalah kapasitas produksi dan akses ke sumber daya alam telah berkurang secara signifikan. Sektor layanan dan jasa merupakan sektor terpenting ekonomi yang menyumbang hampir 83% dari PDB. Palestina masih sangat bergantung pada bantuan asing untuk mendukung anggaran pemerintah dan mendanai pembangunan infrastrukturnya.

Politik

Berdasarkan Deklarasi Prinsip-prinsip tentang Pemerintahan Mandiri Interim (DoP) yang ditandatangani antara PLO dan Pemerintah Israel pada 13 September 1993, Otoritas Nasional Palestina dibuat sebagai pemerintahan sementara (lima tahun) untuk mengatur bagian-bagian Tepi Barat dan Jalur Gaza. Berdasarkan Oslo-II Accord (28 September 1995) Tepi Barat dan Jalur Gaza dibagi menjadi Area A, B, dan C. 

Di Wilayah A baik administrasi sipil maupun militer berada di bawah Otoritas Nasional Palestina (PNA). Di Daerah B pemerintahan sipil berada di bawah PNA, sedangkan pemerintahan militer tetap berada di bawah kendali Israel. Di Wilayah C baik administrasi sipil maupun militer tetap berada di bawah kendali Israel. Sehingga, PNA memiliki kontrol formal atas 18,2 persen dari total wilayah. Israel mempertahankan kendali atas keamanan eksternal Palestina, ruang udara, jalur laut dan lingkup elektromagnetik.

Meskipun masih menunggu kesimpulan dari negosiasi status permanen dengan Israel, Otoritas Palestina (PA) memiliki fitur kelembagaan suatu negara, dengan cabang legislatif (Dewan Legislatif Palestina, PLC), cabang eksekutif (pemerintah) dan cabang peradilan. 

#Kepresidenan

Presiden Otoritas Palestina (PNA) dipilih untuk jangka waktu empat tahun oleh rakyat Palestina di wilayah Palestina. Presiden adalah pemimpin angkatan bersenjata, dan menunjuk perdana menteri dari antara anggota Dewan Legislatif Palestina (PLC). Presiden tidak memiliki wewenang untuk membubarkan PLC. 

#Eksekutif

Kabinet PNA ditunjuk oleh Perdana Menteri. Setelah ditunjuk oleh Presiden, Perdana Menteri harus membentuk pemerintahannya dalam waktu tiga minggu (Pasal 66 Undang-Undang Dasar). Pasal 63 menyebutkan bahwa Dewan Menteri (Pemerintah) merupakan badan eksekutif dan administratif tertinggi, yang bertanggung jawab dalam pelaksanaan program yang akan disetujui oleh Otoritas Legislatif (PLC).

#Legislatif

Dewan Legislatif Palestina (PLC) merupakan cabang legislatif dari Otoritas Nasional Palestina, dan merupakan badan unicameral yang yang terdiri dari 132 perwakilan. PLC bertanggung jawab untuk menyetujui semua posisi kabinet pemerintah yang diusulkan oleh Perdana Menteri. PLC dipilih langsung berdasarkan konstituensi, dan anggotanya memiliki masa jabatan selama lima tahun. PLC juga bertugas mengesahkan Undang-Undang Dasar yang berfungsi sebagai konstitusi sementara selama periode sementara yang mengarah pada kenegaraan.

#Peradilan

Palestina tidak memiliki Konstitusi resmi. Namun, terdapat komite tokoh hukum Palestina yang telah menyusun dokumen konstitusional (Hukum Dasar) untuk kenegaraan. Bab pengantar dokumen ini menyatakan bahwa Hukum Dasar sementara dimaksudkan berlaku selama periode sementara sebagai langkah penting untuk mencapai hak-hak nasional dan sejarah rakyat Palestina. 

Tidak ada yang bisa menghapuskan hak rakyat untuk mencari hak kembali dan penentuan nasib sendiri, termasuk pembentukan negara Palestina yang merdeka dengan Yerusalem sebagai ibu kotanya. Dewan Legislatif Palestina mengesahkan Undang-Undang Dasar ini, yang menyatakan bahwa prinsip-prinsip Syariah (hukum Islam) akan menjadi sumber utama undang-undang (Pasal 4). Komite Otoritas Kehakiman Palestina melaporkan kepada Komite Pusat PLO. Selanjutnya, Undang-Undang Dasar mengakui bahwa cabang peradilan akan independen dan akan menjadi tanggung jawab pengadilan. 

Budaya

Sejarah arkeologi Palestina sangat kaya, memiliki sekitar 12.000 situs di Tepi Barat, termasuk Yerusalem Timur, dan Jalur Gaza. Palestina juga merupakan rumah bagi tiga iman monoteistik (Islam, Kristen dan Yahudi) yang menganggap kota Yerusalem sebagai kota suci. Di wilayah Palestina juga terdapat banyak kuil suci dan arsitektur yang unik. 

Wilayah Palestina dipengaruhi oleh berbagai budaya yang meninggalkan jejak mereka di wilayah ini sejak zaman prasejarah. Misalnya, warisan budaya abad ke-4 Masehi dengan gereja-gereja kuno seperti Burqin dan Abud muncul di Tepi Barat. Periode Umayyah 661-750 Masehi berupa arsitektur Islam menghasilkan desain istana kompleks yang berisi auditor, pemandian, masjid, halaman, dan kebun.

Pada periode Mamluk tahun 1250-1517, berbagai jenis bangunan, terutama lembaga keagamaan, menghiasi lanskap arsitektur Palestina. Kota suci Yerusalem berkembang, dengan madrasah (sekolah Islam) dan zawiya (bangunan sekolah Sufi). Fasilitas umum, seperti khan (penginapan pinggir jalan di mana wisatawan dapat makan dan beristirahat), souk (pasar), dan hammam (pemandian), juga menjadi bagian dari periode ini. 

Setelah runtuhnya Palestina pada tahun 1948 dan pembentukan Negara Israel, terjadi penghancuran skala penuh warisan budaya Palestina. Upaya Israel untuk memperoleh legitimasi politik, historis, dan budaya di Palestina mengakibatkan eksploitasi, penghancuran, dan manipulasi warisan budaya Palestina. 

Di bawah pendudukan Israel, warga Palestina dicegah untuk melakukan penggalian lokal, dan bukti arkeologi. Setelah perjanjian Palestina-Israel pada tahun 1993, berdiri sebuah Kementerian Pariwisata dan Barang Antik. Departemen Barang Antik dan Warisan Budaya (DACH) didirikan dalam keadaan kompleks. Meskipun minimnya catatan arkeologi, dukungan dan peralatan logistik yang tidak memadai, departemen ini tetap berusaha untuk melestarikan beberapa situs arkeologi dan bangunan bersejarah yang paling terancam punah.

Pendidikan

Pemerintah Palestina telah bekerja secara optimal demi meningkatkan infrastruktur terkait pendidikan, pelatihan guru, standarisasi kurikulum dan pengembangan sistem pendidikan yang komprehensif. Tiga kementerian bertanggung jawab dalam hal ini, Kementerian Pendidikan, Kementerian Pendidikan Tinggi (Perguruan Tinggi) dan Kementerian Tenaga Kerja. 

Selain itu, ada pusat pengembangan kurikulum. Sejak terjadinya Intifada, penutupan sekolah dan universitas dipaksakan secara virtual oleh tentara Israel, seluruh sistem pendidikan telah runtuh. Di sisi lain, hal ini telah menjadikan banyak inisiatif swasta dan LSM, yang akan digunakan untuk meningkatkan sistem pendidikan Palestina.

Di Palestina terdapat sekolah wajib untuk anak-anak antara usia 6 dan 15 yang menempuh pendidikan umum sampai dengan kelas sepuluh. Selanjutnya, siswa dapat melanjutkan ke sekolah menengah atas (Tawjihi). Selain sekolah umum, terdapat sekolah menengah "akademik", yang mempelajari literatur ilmiah atau bidang ilmiah, komersial, industri, pertanian, atau perawatan medis. 

Tahun ajaran dimulai pada akhir Agustus atau awal September dan berakhir pada akhir Mei tahun berikutnya. Di palestina juga terdapat pelatihan kejuruan, misalnya seperti kursus bahasa jerman. Pelatihan berbasis praktis dan teori telah diakui oleh pemerintah Palestina. Terdapat kursus dua tahun untuk pelatihan pekerja terampil, dan 8 bulan untuk kursus pelatihan pekerja semi-terampil.

Tentang Fatah dan Hamas

Berbicara tentang Negara Palestina, tentunya tidak bisa lepas dari dua kelompok besar yang ada dinegara ini, yaitu Hamas dan Fatah. Hamas dan Fatah adalah dua partai paling dominan di Palestina. Hamas telah menjadi penguasa de facto di Jalur Gaza sejak 2007, setelah mengalahkan Fatah. Hamas dan Fatah merupakan dua partai politik yang berbeda, perbedaan itudapat dilihat dalam hal ideologi, strategi yang digunakan untuk menghadapi Israel dan status pengakuan terhadap Negara Isarel. 

#Fatah 

Fatah merupakan Harakat al-Tahrir al-Filistiniya atau Gerakan Pembebasan Nasional Palestina. Kata Fatah berarti menaklukkan. Gerakan sekuler ini didirikan di Kuwait pada akhir 1950-an oleh diaspora Palestina setelah Nakba 1948, pembersihan etnis Palestina oleh gerakan Zionis yang bertujuan untuk menciptakan negara modern Yahudi di Palestina. Fatah didirikan oleh beberapa orang, terutama mendiang presiden Otoritas Palestina, Yasser Arafat, ajudan Khalil al-Wazir dan Salah Khalaf, dan Mahmoud Abbas. 

Perjuangan bersenjata kelompok ini melawan pendudukan Israel dimulai pada tahun 1965. Melalui Yasser Arafat, dan setelah Perang Arab-Israel 1967, Fatah menjadi partai dominan dalam Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), yang terdiri dari banyak partai politik Palestina. PLO diciptakan pada tahun 1964 dengan tujuan untuk membebaskan Palestina, dan sampai dengan tahun 2021 ini bertindak sebagai wakil rakyat Palestina di PBB. 

Pada tahun 1990-an, PLO yang dipimpin Fatah secara resmi tidak lagi melakukan perlawanan bersenjata dan mendukung Resolusi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa 242, yang membahas tentang pembangunan negara Palestina di perbatasan 1967 (Tepi Barat, Yerusalem Timur dan Gaza), bersama negara Israel. PLO kemudian menandatangani perjanjian Oslo (Oslo Accords), yang bertujuan sebagai pembentukan Otoritas Nasional Palestina, atau Otoritas Palestina, badan pemerintahan sendiri sementara yang dimaksudkan untuk Negara Palestina yang merdeka.

#Hamas 

Hamas merupakan Harakat al-Muqawamah al-Islamiyya, atau Gerakan Perlawanan Islam. Hamas berarti semangat. Gerakan Hamas didirikan di Gaza pada tahun 1987 setelah Intifada pertama (pemberontakan Palestina terhadap pendudukan Israel atas wilayah Palestina) oleh imam Sheikh Ahmed Yasin dan ajudan Abdul Aziz al-Rantissi. Gerakan ini dimulai sebagai cabang dari Ikhwanul Muslimin di Mesir dan menciptakan sayap militer, Brigade Izz al-Din al-Qassam, untuk melakukan perjuangan bersenjata melawan Israel dengan tujuan membebaskan Palestina. Gerakan ini percaya bahwa pendirian negara Israel merupakan sesuatu yang ilegal. Hal ini membedakannya dari PLO. Hamas memasuki politik Palestina sebagai partai politik pada tahun 2005 ketika terlibat dalam pemilihan lokal, dan memenangkan kemenangan dalam pemilihan parlemen pada 2006, mengalahkan Fatah. Sejak tahun 2007, Israel telah melakukan tiga perang melawan Hamas.

#Strategi

Sesuai dengan yang telah dibahas sebelumnya, perbedaan terbesar antara kedua gerakan ini adalah sikap mereka terhadap Israel. Hamas menggunakan perlawanan bersenjata, sedangkan Fatah lebih ke strategi negosiasi dan telah sepenuhnya mengesampingkan perlawanan bersenjata.

#Penggalangan Dukungan

Daya tarik Hamas terletak pada ideologinya, dibandingkan dengan Fatah yang lebih memiliki banyak dukungan internasional dan dipandang lebih aman secara finansial. Dalam hal penggalangan dukungan, keduanya menggunakan cara yang sangat berbeda. Hamas, seperti Ikhwanul Muslimin, menggunakan aktivisme akar rumput untuk memberi tahu orang-orang tentang ideologinya, di tempat-tempat seperti masjid dan universitas. 

Sedangkan, Fatah, tidak lagi melakukan cara seperti itu, dan lebih mengandalkan memberikan dukungan finansial untuk mendapatkan pengikut. Terdapat sekitar setengah dari loyalis Fatah mendapatkan manfaat finansial dan mendapatkan hadiah seperti gaji dan posisi tinggi bersama dengan keluarga mereka. Di sisi lain, Hamas memiliki basis loyalitas yang berbeda, Hamas memiliki ideologi yang berbeda dan mereka memiliki orang-orang yang bekerja untuk mempromosikan ide-ide mereka. Sehingga, jika kita bertanya kepada mahasiswa di universitas, mayoritas dari mereka tidak tahu mengenai ideologi Fatah. 

#Tujuan

Tujuan kedua belah pihak antara hamas dan fatah secara efektif adalah menciptakan negara Palestina yang merdeka.

Hubungan Bilateral antara Indonesia dan Palestina

Politik

Indonesia merupakan salah satu negara pertama yang mengakui kemerdekaan Palestina setelah dideklarasikannya Negara Palestina di Aljazair, 15 November 1988. Sebagai wujud dukungan lebih lanjut dari Indonesia kepada Palestina, pada tanggal 19 Oktober 1989 di Jakarta telah ditandatangani "Komunike Bersama Pembukaan Hubungan Diplomatik" antara Menlu RI, Ali Alatas, dan Menlu Palestina, Farouq Kaddoumi, yang sekaligus menandai pembukaan Kedutaan Besar Negara Palestina di Jakarta. 

Pada 23 April 1990 Duta Besar pertama Palestina untuk Indonesia menyerahkan Surat-surat Kepercayaannya kepada Presiden Soeharto. Begitu pula dengan Pemerintah RI yang menetapkan bahwa Duta Besar RI di Tunis juga diakreditasikan bagi Negara Palestina. Sejak 1 Juni 2004, akreditasi Palestina berada di bawah rangkapan KBRI Yordania.

#Bidang Ekonomi

Perdagangan bilateral Indonesia-Palestina masih belum menghasilkan volume yang besar. Minimnya volume perdagangan kedua negara tidak diakibatkan kondisi dalam negeri Palestina yang terus dilanda konflik serta kebijakan pembatasan pergerakan manusia dan arus barang ke/dari Palestina oleh Pemerintahan Israel.

#Sosial Budaya

Indonesia dan Palestina juga memiliki kerja sama bilateral di bidang pendidikan, yang telah menghasilkan peningkatan jumlah WN Palestina serta WN Yordania keturunan Palestina yang menempuh studi di perguruan-perguruan tinggi di Indonesia, baik melalui beasiswa maupun pembiayaan pribadi. 

Melalui upaya bersama KBRI Amman dan ikatan alumni Palestina yang pernah belajar di Indonesia, telah dibentuk Palestinian-Indonesian Friendship Association (PIFA) yang telah mendapat pengesahan dari Kemendagri Palestina pada tanggal 1 Oktober 2013. PIFA telah berperan aktif dalam hubungan P-to-P kedua bangsa, termasuk mediasi hubungan sosial-budaya, termasuk dalam hal penyaluran beasiswa Indonesia kepada pelajar Palestina serta kegiatan seni-budaya lainnya.

#Pariwista

Di bidang pariwisata, pada saat kunjungan PM Palestina ke Indonesia di tahun 2014, telah ditandatangani MoU di bidang pariwisata. Salah satu bentuk implementasi MoU tersebut adalah penyelenggaraan pameran, konferensi, lokakarya, dan seminar untuk mendorong kunjungan wisatawan dari kedua negara. Industri wisata merupakan salah satu sektor penting bagi Palestina, hal ini karena keterbatasan sumber daya yang dimiliki Palestina. Indonesia dan Palestina juga memiliki kerja sama kota kembar, yaitu antara ibukota negara, Jakarta dan Al-Quds Al-Shareef. MoU tersebut ditandatangani pada tanggal 22 Oktober 2007 yang meliputi kerja sama di bidang pengendalian bencana dan krisis, pendidikan dan pelatihan, sosial dan budaya. 

#KTT OKI & Deklarasi Jakarta

Pada 6-7 Maret 2016 Pemerintah Indonesia telah menyelenggarakan Konferensi Tingkat Tinggi Organisasi Kerja Sama Islam (KTT OKI) di Jakarta untuk membahas dukungan terhadap Palestina yang ditertulis dalam Resolusi dan Deklarasi Jakarta. Terdapat 56 negara anggota, 4 negara pengamat, dan 4 pihak yang terlibat dalam proses perdamaian antara Palestina dengan israel dalam KTT ini. 

Draft Resolusi ini berisi tentang upaya menegaskan kembali posisi, prinsip dan komitmen OKI terhadap Palestina dan Al-Quds Al-Sharif. Diharapkan Resolusi ini berjalan sesuai dengan kehendak rakyat Palestina. Deklarasi Jakarta berisi tentang inisiatif Indonesia yang membahas rencana aksi konkret para pemimpin OKI untuk penyelesaian isu Palestina dan Al-Quds Al-Sharif.

Bibliography

  • Bank, T. W. (2020, Oktober 9). Palestinian Territories' Economic Update — October 2020. Retrieved Juli 7, 2021, from worldbank.org: https://www.worldbank.org/en/country/westbankandgaza/publication/economic-update-october-2020
  • Embassy, P. (2010). Country Profile. Retrieved Juli 7, 2021, from palestineembassy.vn: https://www.palestineembassy.vn/index.php?option=com_content&view=article&id=33%3Apalestine&catid=1%3Acountry-profile&Itemid=3&lang=en
  • Embassy, P. (2010). THE PALESTINIAN EDUCATION SYSTEM. Retrieved Juli 7, 2021, from palestineembassy.vn: https://www.palestineembassy.vn/index.php?option=com_content&view=article&id=30%3Athe-palestinian-education-system&catid=2%3Ahistory&Itemid=5&lang=en
  • Fanack.com, E. (2011, Februari 9). Culture of Palestine. Retrieved Juli 7, 2021, from fanack.com: https://fanack.com/palestine/culture-of-palestine/
  • Fanack.com, E. (2011, Juli 31). History of Palestine. Retrieved Juli 7, 2021, from fanack.com: https://fanack.com/palestine/history-of-palestine/
  • Fanack.com, E. (2020, September 1). Geography of Palestine. Retrieved Juli 7, 2021, from fanack.com: https://fanack.com/palestine/geography-of-palestine/
  • Fanack.com, E. (2020, Juni 13). Palestine. Retrieved Juli 7, 2021, from fanack.com: https://fanack.com/palestine/
  • Fanack.com, E. (2020, Juli 16). Politics of Palestine. Retrieved Juli 7, 2021, from fanack.com: https://fanack.com/palestine/politics-of-palestine/
  • Fanack.com, E. (2020, Agustus 10). Population of Palestine. Retrieved Juli 7, 2021, from fanack.com: https://fanack.com/palestine/population-of-palestine/
  • Gettysburg Flag® Works, I. (2019). PALESTINE FLAG. Retrieved Juli 7, 2021, from gettysburgflag.com: https://www.gettysburgflag.com/flags-banners/palestine-flag
  • JAZEERA, A. (2003, September 9). Palestine: Country Profile. Retrieved Juli 7, 2021, from aljazeera.com: https://www.aljazeera.com/news/2003/12/9/palestine-country-profile
  • JAZEERA, A. (2017, Oktober 12). Hamas and Fatah: How are the two groups different? Retrieved Juli 7, 2021, from aljazeera.com: https://www.aljazeera.com/features/2017/10/12/hamas-and-fatah-how-are-the-two-groups-different
  • JAZEERA, A. (2021, Mei 18). Mapping Israeli Occupation Gaza Palestine. Retrieved Juli 7, 2021, from aljazeera.com: https://www.aljazeera.com/news/2021/5/18/mapping-israeli-occupation-gaza-palestine
  • KEMLU. (2018). Indonesia-Palestine. Retrieved Juli 7, 2021, from kemlu.go.id: https://kemlu.go.id/amman/id/pages/indonesia-palestine/2415/etc-menu

*Penulis: Atik Lestari

Posting Komentar untuk "Profil Negara Palestina"