Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Sebutane Wong ing Basa Jawa: Istilah untuk Menyebut Orang dalam Bahasa Jawa

Di dalam Bahasa Jawa, orang-orang dengan karakter khusus, memiliki sebutannya tersendiri. Hal seperti ini dikenal sebagai “sebutane wong” atau istilah untuk menyebut orang-orang dengan karakter khusus di dalam Bahasa Jawa. 

Sebutane Wong ing Basa Jawa

Agar lebih jelas, kita bisa melihat daftar sebutane wong, beserta keterangannya berikut ini. 

  • Jaka: sebutane bocah lanang kang wis diwasa utawa durung rabi (sebutan bagi anak lelaki yang sudah dewasa tapi belum menikah)
  • Prawan: sebutane bocah wadon kang wis diwasa utawa durung omah-omah (sebutan bagi anak perempuan yang sudah dewasa tapi belum berumah tangga)
  • Jaka jebug: sebutane jaka sing wis tuwa (Sebutan bagi jejaka yang sudah tua) 
  • Prawan gendhor: sebutane prawan sing wis kliwat ing mangsa utawa kasep (sebutan perawan yang sudah melewati waktu lama atau sudah tua)
  • Prawan sunthi: sebutane  prawan cilik utawa prawan kencur (sebutan bagi perawan yang masih kecil atau remaja)
  • Randha: sebutane wong wadon seng uwes ora nduwe bojo (sebutan bagi perempuan yang sudah tidak memiliki suami)
  • Randha tanggung: sebutane randha sing iseh enom (sebutan bagi janda yang masih muda)
  • Wulanjar: sebutane randha sing iseh enom durung duwe anak (sebutan bagi janda yang masih muda)
  • Randha kisi: sebutane randha seng duewa anak lanang (sebutan bagi janda yang memiliki anak laki-laki)
  • Randha kasihan: sebutane randha mlarat sing akeh anake (sebutan bagi janda yang miskin dengan anak banyak)
  • Randha keringan: sebutane randha sing sugih (sebutan bagi janda yang kaya raya)
  • Randha menter: sebutane randha kang panggonane sarwa apik (sebutan bagi janda yang bertempat tinggal serba bagus)
  • Dhudha: sebutane wong lanang sing wis ora duwe bojo (sebutan bagi pria yang sudah tidak lagi memiliki istri)
  • Dhudha kembang: sebutane dhudha sing iseh enom durung duwe anak (sebutan bagi duda yang masih muda dan belum memiliki anak)
  • Dhudha kawuk: sebutane dhudha seng wes tuwa (sebutan bagi duda yang sudah tua)
  • Dhudha bangsong: sebutane dhudha mlarat sing sugih anak (sebutan bagi duda yang miskin tapi kaya anak atau banyak anak)
  • Dhudha kalung: sebutane dhudha sing duwa anak wadon sing bisa ngopeni (sebutan bagi duda yang memiliki anak perempuan yang bisa merawatnya)
  • Kaki nini: sebutane wong lanang wadon sing wis tuwa banget (sebutan bagi pria dan wanita yang sudah sangat tua)
  • Nyai, nyi: sebutane wong wadon kang diajeni (sebutan bagi perempuan yang dihormati atau disegani)

Itu dia daftar Sebutane Wong Basa Jawa, yang sudah dijelaskan lengkap dengan penjelasan dalam Bahasa Jawa maupun dalam Bahasa Indonesia. Semoga bisa bermanfaat dan bisa dipahami dengan baik. 

*Penulis: Hasna Wijayati

Posting Komentar untuk "Sebutane Wong ing Basa Jawa: Istilah untuk Menyebut Orang dalam Bahasa Jawa "

Dukung kami dengan Share dan Tinggalkan Komentar