Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Profil Negara Thailand

Sahabat Portal-Ilmu adakah dari kalian yang suka dengan minuman Thai Tea? 

Thai Tea merupakan minuman khas yang berasal dari Negara Thailand. Minuman ini terbuat dari campuran teh susu dengan perpaduan yang nikmat. Nah, Sahabat Portal-Ilmu dalam kesempatan kali ini kita akan membahas tentang negara asal Thai Tea ini. 

Thailand merupakan negara yang berada di wilayah Asia Tenggara. Negara ini memiliki julukan sebagai Negeri Gajah Putih. Gajah Putih merupakan spesies tersendiri di Negara Thailand, dan berbeda dengan Gajah Albino. Gajah Putih hanya dimiliki oleh Raja Thailand, jika ingin melihat gajah putih kita juga harus menunggu ada festival atau acara kenegaraan Thailand. Fakta menarik lain tentang Negara Thailand yaitu sebagai satu-satunya negara di Asia Tenggara yang tidak pernah dijajah oleh Bangsa Eropa. 

Sahabat Portal-Ilmu, untuk lebih jelasnya mengenai Negara Thailand alangkah baiknya kita simak dalam artikel beikut ini! 

Profil Negara Thailand

Profil Umum

Nama resmi: Kerajaan Thailand
Bentuk Negara:  Monarki Konstitusional
Ibu kota: Bangkok
Lagu Kebangsaan: Pheng Chart Thai (artinya lagu Kebangsaan Thai)
Hari Nasional: 5 Desember (Hari kelahiran Raja Bhumibol Adulyadej)

Luas wilayah: 513.120 km persegi
Populasi: 66,6 juta
Bahasa nasional: Thai
Mata uang: Baht Thailand (THB)
Kepala negara: Raja Maha Vajiralongkorn
Perdana Menteri: Prayuth Chan-ocha

Bendera

Bendera Thailand

Warna Bendera Negara Thailand secara umum mewakili bangsa, agama, dan raja. 

Warna merah diartikan sebagai simbol darah rakyat Thailand yang berjuang untuk kebaikan bagi negara mereka.

Warna putih mewakili agama, khususnya Buddhisme di Thailand dengan kemurnian, dan kode moral dan hukum yang menandakan dan membentuk bagian integral dari Agama Buddha. Warna Biru merupakan singkatan dari institusi bangsawan sebagai fondasi dan membimbing bangsa. 

Lambang Negara

Lambang Thailand
Via: id.wikipedia.org

Lambang Negara Thailand merupakan Garuda dari mitologi Buddha dan Hindu yang disebut sebagai Phra Khrut Pha. Pada tahun 1911, Rama VI secara resmi mengadopsinya sebagai lambang negara. Di Thailand, makhluk mitologi Garuda telah menjadi simbol royalti selama berabad-abad. Selain itu, mitologi garuda juga melambangkan kekuatan tuhan dan wewenang seorang raja.

Peta

Geografi

Negara Thailand terletak di wilayah Asia Tenggara. Negara ini berbatasan dengan Laos dan Kamboja di sebelah timur, Teluk Thailand dan Malaysia di selatan, Laut Andaman dan Myanmar di barat, serta Laos dan Myanmar di utara. Luas wilayah Thailand mencapai 513.120 km persegi. 

Bentuk Negara Thailand sering juga dibandingkan dengan bentuk kepala gajah, dengan bagian utaranya sebagai wajah dan telinga hewan, sedangkan bagian selatan di Semenanjung Melayu sebagai belalainya. 

Negara Thailand memiliki empat wilayah geografis. Wilayah tengah, sebagai ibukotanya, dan merupakan bagian dari daerah aliran sungai Sungai Chao Phraya. Wilayah utara terdiri dari pegunungan dan hutan, serta terdapat empat sungai besar yang mengalir dari utara ke selatan. Wilayah timur laut sebagian besar merupakan dataran tinggi, dan wilayah selatan terdiri dari Semenanjung Melayu dengan garis pantai di kedua sisi dan ratusan pulau kecil di sekitarnya.

Iklim 

Negara Thailand memiliki tiga musim, yaitu sejuk, hujan, dan panas. Musim sejuk terjadi dari bulan November hingga Februari, dengan suhu yang umumnya ringan antara 20 dan 30 Celcius. Musim panas berlangsung selama bulan Maret hingga Mei, suhu di Bangkok pada siang hari mencapai pertengahan 30 Celcius hingga 38° Celcius. 

Musim hujan berlangsung dari bulan Juni hingga Oktober, dengan curah hujan yang tinggi pada bulan September. Di bulan September biasanya sering banjir, bahkan di kota-kota besar. Curah hujan rata-rata di Bangkok adalah 330 milimeter (13 inci). Bagian selatan wilayah Thailand memiliki iklim hutan hujan tropis, dengan suhu rata-rata sekitar 30 ° C sepanjang tahun. 

Flora Fauna

Ada dua jenis hutan yang ada di Negara Thailand, yaitu hutan musim hujan dan hutan hujan. Provinsi yang memiliki paling banyak wilayah berhutan adalah Chiang Mai dan Kanchanaburi. Hutan monsun di bagian utara negara ini terdiri dari pohon gugur, yang hijau dan subur selama musim hujan dan berdebu serta tidak berdaun selama musim kemarau. Pohon Jati merupakan salah satu pohon hutan monsun yang paling penting. 

Di Thailand Selatan, hutan diklasifikasikan sebagai hutan hujan dengan beberapa area hutan musim hujan. Salah satu tanaman luar biasa yang ditemukan di beberapa hutan selatan adalah Rafflesia kerrii, tanaman jongkok dengan bunga besar yang tingginya mencapai 80cm. 

Terdapat sekitar 75 spesies mangrove pesisir, yang menyediakan inkubator bagi banyak spesies ikan dan hewan pesisir. Anggrek merupakan flora asli Thailand yang paling terkenal. Terdapat lebih dari 1100 spesies asli yang hidup di berbagai habitat. Thailand kaya akan spesies burung. Sekitar 10% dari spesies burung di dunia berasal dari negara ini. 

Pegunungan Thailand utara dihuni oleh spesies montane dan migran dengan afinitas Himalaya yang jelas seperti flycatcher dan thrushes. Hutan gersang Taman Nasional Khao Yai di timur laut Thailand merupakan habitat favorit bagi rangkong. Burung Marshland hidup di lahan basah, sementara spesies Sunda seperti Pitta Gurney menempati wilayah Thailand selatan yang lebih basah. 

Selain burung, Thailand juga menjadi rumah bagi spesies kera, termasuk kera pemakan kepiting dan kera ekor babi, empat spesies monyet daun dan tiga spesies gibbon. Spesies lain yang ditemukan di thailand adalah gaur (bison India), banteng (ternak liar), serow (kijang kambing Asia), rusa sambar, muntjac (rusa menggonggong), rusa tikus dan tapir. 

Thailand juga memiliki enam ular berbisa, yaitu kobra umum, king kobra, krait berpisel, viper hijau, viper Malaya, dan ular berbisa Russell. Hewan Thailand yang paling terkenal dan yang paling terancam punah adalah Gajah Asia. Gajah ini menghadapi kepunahan karena kehilangan habitat dan akibat perburuan liar. 

Kelompok Etnis

Thailand memiliki lebih dari 30 kelompok etnis. Kelompok-kelompok besar meliputi Thailand Tengah (Siam) dari Central Valley, Thailand Timur (Lao) timur laut (Khorat), Thailand Utara (Lao), dan Thailand Selatan (Chao Pak Thai) dari semenanjung Thailand. Sedangkan, kelompok-kelompok kecil meliputi Phuthai dari timur laut Khorat, Shan dari barat laut Thailand utara, dan Lue di bagian timur laut Thailand utara. 

Etnis minoritas utama merupakan orang Cina yang jumlahnya sekitar 14%. Kelompok etnis lain menyumbang sekitar 11% dari populasi. Orang Melayu sekitar 3–4% di semenanjung selatan dekat perbatasan dan di sepanjang pantai tenggara, Khmers sekitar 1% tinggal di sepanjang perbatasan Kamboja dari Mekong ke Teluk Thailand. 

Terdapat beberapa penduduk dari India, Eropa, dan Amerika Serikat yang hidup di daerah perkotaan. Kelompok suku utama, termasuk Kui dan Kaleung menempati timur laut, Mons menempati semenanjung di sepanjang perbatasan Burma, dan Karens tinggal di sepanjang perbatasan Burma Utara. Sekitar 20 kelompok minoritas lainnya, termasuk Akha, Musso, Meo, Kamuk, Tin, Lawa, tinggal di daerah gunung atau hutan lebat yang terjal dan terisolasi.

Sejarah

Tahun 7 sampai 10 Masehi Thailand berada di bawah pengaruh Hindu dan Buddha. Pada tahun tersebut pula Etnis Mon mendominasi wilayah Thailand. Setelah itu, Thailand berada di bawah pengaruh kerajaan Khmer/Kamboja. Kerajaan-kerajaan lain seperti Kerajaan Sukhothai, Kerajaan Ayutthaya, Kerajaan Thonburi juga pernah menguasai wilayah Thailand. 

Tahun 1782 ditandai sebagai tahun awal Kerajaan Chakri berkuasa, dimulai oleh Raja Rama I. Dinasti Chakri masih memerintah Negara Thailand hingga tahun 2021 ini. Pada masa Dinasti Chakri, Thailand disebut sebagai Negara Siam, dengan Bangkok sebagai ibu kotanya. Pada tahun 1851 Pemerintahan Raja Mongkut (Rama IV) memulai modernisasi Thailand. 

Thailand yang ketika itu masih bernam Siam menjadi sekutu Britania Raya dalam Perang Dunia I. Pada tahun 1939 nama Siam diubah menjadi Thailand yang berarti "Tanah Bebas". Tahun 1941 Pasukan Jepang mendarat di Thailand. Jepang bernegosiasi dengan Thailand untuk maju ke Semenanjung Melayu yang dikuasai Inggris, Singapura dan Myanmar. Tahun selanjutnya, Thailand menyatakan perang terhadap Inggris dan AS, namun duta besar Thailand di Washington menolak untuk menyampaikan deklarasi kepada pemerintah AS. Hingga akhir Perang Dunia II wilayah Thailand berada di bawah kekuasaan Royal House of Chakri atau kerajaan dari Dinasti Chakri. 

Ekonomi

Produk Domestik Bruto (PDB) Thailand sekitar USD 500 miliar. Dengan ekonomi pasar bebas, Kerajaan memiliki pasar domestik yang kuat dan kelas menengah yang tumbuh. Sektor swasta memiliki peran utama dalam pertumbuhan ekonomi Thailand yang didukung oleh sektor industri dan pariwisata. 

Ekonomi Thailand terintegrasi dengan baik ke pasar global, dengan ekspor menyumbang lebih dari 70% dari PDB Kerajaan. Thailand juga memiliki sektor industri yang kuat dan menyumbang 40% dari PDB dan sektor jasa yang menyumbang sekitar 50 persen dari PDB. 

Secara tradisional masyarakat agraria Thailand secara historis merupakan salah satu dari eksportir pangan bersih di dunia, sektor pertanian sampai dengan tahun 2021 menyumbang sekitar 9 persen dari PDB Negara Thailand. PDB Negara Thailand pada tahun 2021 menurun, dari 2,5-3,5% menjadi 1,5-2,5% . Hal ini terjadi tidak lain adalah karena covid-19. 

Politik 

Pemerintah dan Politik di Thailand terdiri dari: 

1. Cabang Eksekutif

Raja Wachiralongkon memiliki nama lain Raja Vajiralongkorn merupakan kepala negara yang menjabat sejak 1 Desember 2016.  Kepala pemerintahan dijabat oleh Perdana Menteri, hingga tahun 2021 ini Perdana Menteri dijabat oleh Prayut Chan-ocha sejak 25 Agustus 2014. Sesuai dengan konstitusi yang berlaku sejak tahun 2017, seorang Perdana menteri ditunjuk oleh raja dan disetujui oleh senat dan DPR.

2. Cabang Legislatif

Cabang Legislatif Thailand disebut sebagai Majelis Nasional bicameral atau Rathhasapha, yang terdiri dari Senat atau Wuthissapha dan Dewan Perwakilan atau Saphaphuthan Ratsadon. Senat memiliki masa jabatan 5 tahun. Sedangkan Dewan Perwakilan memiliki masa jabatan 4 tahun.

3. Cabang Yudisial

Pengadilan tertinggi di negara ini meliputi: 

  • Mahkamah Agung yang terdiri dari presiden pengadilan, 6 wakil presiden, dan 60-70 hakim, dan diorganisir menjadi 10 divisi. Hakim Mahkamah Agung dipilih oleh Komisi Yudisial Pengadilan Kehakiman dan disetujui oleh raja dan masa jabatan hakim juga ditentukan oleh raja
  • Mahkamah Konstitusi yang terdiri dari presiden MK dan 8 hakim. Hakim Mahkamah Konstitusi berasal dari 3 hakim Mahkamah Agung, 2 hakim dari Pengadilan Tata Usaha Negara, dan 4 calon hakim yang dipilih oleh Komite Selektif untuk Hakim Mahkamah Konstitusi, dan hakim ditunjuk oleh raja dengan masa jabatan 9 tahun.
  • Mahkamah Administratif Agung (jumlah hakim yang ditetapkan oleh Komisi Yudisial Pengadilan Tata Usaha Negara). Hakim Mahkamah Administratif Agung dipilih oleh Komisi Yudisial Pengadilan Tata Usaha Negara dan ditunjuk oleh raja.

Budaya

Bahasa resmi Thailand adalah bahasa Thailand, dan terdapat dialek yang berbeda di setiap provinsi. Ada banyak kelompok minoritas yang masing-masing memiliki bahasa mereka sendiri, termasuk dialek Lao isan, yang diucapkan oleh beberapa kelompok di timur laut Thailand, serta Melayu Kelantan-Pattani oleh populasi Muslim Melayu selatan. Mon, Khmer, Viet, Akha, Karen dan Hmong juga digunakan oleh kelompok minoritas. 

Orang Thailand secara tradisional saling menyapa dengan wai(tanda penghormatan dan penghormatan). Biasanya dilakukan oleh orang yang lebih muda dengan menekan tangan mereka bersama-sama dan menundukkan kepala untuk menyentuh ujung jari mereka. Hal ini disertai dengan kata-kata 'sawatdi khrap' untuk laki-laki dan 'sawatdi kha' untuk perempuan. 

Theravada Buddhisme merupakan agama utama di Thailand dan menjadi elemen yang kuat dalam budaya Thailand. Lebih dari 94% populasi Thailand merupakan Buddha Theravada, dan sekitar 4,5% merupakan Islam (sebagian besar Muslim Sunni di provinsi selatan) dan kurang dari 1% adalah Kristen. Ada juga minoritas kecil Sikh dan Hindu serta komunitas Yahudi.

Pendidikan 

Pendidikan Dasar

Pendidikan wajib di Thailand mencakup sembilan tahun pertama, yaitu pendidikan dasar dengan enam tahun sekolah dasar dan tiga tahun sekolah menengah bawah. Pendidikan di sekolah negeri gratis hingga kelas 9. Anak-anak terdaftar di sekolah dasar mulai usia enam tahun. Tidak ada ujian atau tes masuk untuk penerimaan siswa baru, kecuali bagi beberapa sekolah yang bergengsi di daerah perkotaan. Pendidikan sekolah dasar berlangsung sekitar 5 jam/hari, dengan waktu belajar maksimal 1000 jam/tahun. Kurikulum pendidikan dasar Thailand meliputi mata pelajaran bahasa Thailand, matematika, sains, studi sosial, agama dan budaya, pendidikan jasmani, seni, pekerjaan dan teknologi, serta bahasa asing.

Pendidikan Menengah Bawah dan Atas

Pendidikan menengah dimulai pada usia 12, yang meliputi tiga tahun pendidikan menengah bawah, yang disebut Mattayom 1 hingga Mattayom 3, dan tiga tahun pendidikan menengah atas, atau Mattayom 4 hingga Mattayom 6. Pendidikan wajib diakhiri dengan Mattayom 3 (kelas 9), setelah itu siswa dapat melanjutkan pendidikan menengah atas di jalur akademik umum, persiapan universitas, atau melanjutkan studi mereka di program sekolah kejuruan yang mengarah pada pekerjaan. Kurikulum sekolah menengah ditetapkan secara nasional berdasarkan Kurikulum Inti Pendidikan Dasar 2008 dan mencakup mata pelajaran inti yang sama. Pada pendidikan menengah bawah dan atas, siswa dapat menghadiri 1.000 hingga 1.200 jam belajar per tahun. Siswa harus mengambil 41 kredit dalam mata pelajaran inti, dengan satu kredit didefinisikan sebagai 40 jam per semester, enam kredit masing-masing untuk bahasa Thailand, matematika, sains, dan bahasa asing; delapan kredit untuk studi sosial, agama dan budaya; dan tiga kredit masing-masing untuk seni, kesehatan dan pendidikan jasmani, pekerjaan dan teknologi. 

Pendidikan Vokasi Menengah Atas

Pemerintah Thailand juga mencoba meningkatkan pendaftaran dalam pendidikan dan pelatihan kejuruan menengah (VET) untuk mengembangkan tenaga kerja dan meningkatkan angkatan kerja di luar pendidikan universitas. Program pendidikan vokasi menengah atas diawasi oleh Kantor Kementerian Pendidikan Komisi Pendidikan Vokasi. Pendidikan vokasi memiliki berbagai spesialisasi, termasuk industri, administrasi perdagangan/bisnis, seni, ekonomi, pertanian, perikanan, pariwisata dan perhotelan, tekstil, serta teknologi informasi dan komputer.

Pendidikan non-formal dan informal

Selain pendidikan formal, Thailand juga memiliki sistem pendidikan non-formal dan informal yang relatif besar. Pendidikan nonformal didefinisikan sebagai pembelajaran berkelanjutan yang tidak hanya mencakup program untuk meningkatkan literasi tetapi juga berbagai jenis pendidikan menengah. Pendidikan informal disampaikan melalui metode pembelajaran jarak jauh dan memiliki persyaratan penerimaan yang lebih fleksibel. Pada tahun 2016 terdapat sekitar 3,4 juta siswa memanfaatkan jenis pendidikan ini, dibandingkan dengan sekitar 10,8 juta siswa yang terdaftar dalam program pendidikan dasar formal. Pendidikan informal berada di bawah pengawasan Kantor Pendidikan Non-Formal dan Informal Kemendikbud.

Kerjasama Thailang-Indonesia 

Bidang Politik, hubungan bilateral RI dengan Thailand sampai dengan tahun 2021 ini telah berlangsung dengan baik. Kedekatan hubungan dapat dilihat dari pertemuan dan saling kunjung para pemimpin dan pejabat tinggi kedua negara, termasuk pertemuan bilateral Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dengan PM Yingluck Shinawatra di sela-sela Bali Democracy Forum V, 8 November 2012; kunjungan PM Yingluck Shinawatra ke Indonesia dalam rangka menghadiri KTT APEC pada 7 – 8 November 2013; kunjungan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono ke Thailand dalam rangka menghadiri World Economic Forum on East Asia (WEFEA) tahun 2012; pertemuan bilateral Presiden Joko Widodo dengan PM Prayut Chan-o-cha di sela-sela peringatan ke-60 tahun Konferensi Asia Afrika (KAA), 23 April 2015 di Jakarta; serta kunjungan Presiden Joko Widodo ke Bangkok pada 25 Oktober 2017 untuk memberikan penghormatan trakhir kepada Mendiang Raja Bhumibol Adulyadej (Raja Rama IX).

Bidang Ekonomi, dilakukan dalam pengembangan produk halal dan di sektor pertanian, kehutanan, perikanan serta berbagai kerja sama bidang lainnya juga terus mengalami pertumbuhan dan mencatat perkembangan yang signifikan. Dari sisi investasi, nilai investasi Thailand sempat mengalami puncaknya pada tahun 2016 dengan realisasi investasi sebesar 338,2juta USD, meningkat 6,45% dibandingkan tahun 2014 senilai 317,7juta USD. Namun, tahun 2017 terjadi penurunan realisasi investasi sebesar 34,89% dengan realisasi sebesar 220,2juta USD. 

Penurunan aliran investasi dari Thailand ke Indonesia dipengaruhi oleh pemerintah Thailand yang fokus dalam mengembangkan Eastern Economic Corridor dengan berbagai benefit bagi perusahaan yang berinvestasi di kawasan timur Thailand, yang secara geografis berdekatan dengan negara Laos, Kamboja, dan Vietnam. Selain itu, Thailand ingin memainkan peranan lebih dalam forum CLMVT (Cambodia, Laos, Myanmar, Vietnam, Thailand) hal ini mendorong peralihan aliran dana investasi menuju negara-negara CLMV tersebut.

Kerjasama lainnya, terdapat kesepakatan pemberantasan perdagangan obat terlarang di bawah payung kerja sama MoU between the Office of the Narcotics Control Board of the Kingdom of Thailand and the National Narcotics Board of the Republic of Indonesia on the Cooperation in Controlling Narcotic Drugs, Psychotropic Substances, their Precursors and Chemicals, and Drug Abuse, antara Badan Narkotika Nasional (BNN) RI dengan Office of Narcotics Control Board (ONCB) Thailand. Koordinasi dan kerja sama Badan Intelijen Negara (BIN) RI dengan National Intelligence Agency (NIA) Thailand juga berjalan dengan baik, kedua pihak juga mempertahankan dan berupaya meningkatkan hubungan yang lebih erat.

Bibliography

  • Bank, A. D. (2021). Economic indicators for Thailand. Retrieved Juli 4, 2021, from adb.org: https://www.adb.org/countries/thailand/economy
  • BBC. (2019, Maret 7). Thailand country profile. Retrieved Juli 4, 2021, from bbc.com: https://www.bbc.com/news/world-asia-15581957
  • BBC. (2019, Maret 7). Thailand profile - timeline. Retrieved Juli 4, 2021, from bbc.com: https://www.bbc.com/news/world-asia-15641745
  • COUNTRYREPORTS. (2021). Thailand Government. Retrieved Juli 4, 2021, from countryreports.org: https://www.countryreports.org/country/Thailand/government.htm
  • KEMLU. (2018). Hubungan Bilateral. Retrieved Juli 4, 2021, from kemlu.go.id: https://kemlu.go.id/songkhla/id/pages/hubungan_bilateral/1875/etc-menu
  • KEMLU. (2018). Thailand. Retrieved Juli 4, 2021, from kemlu.go.id: https://kemlu.go.id/bangkok/id/read/thailand/1813/etc-menu
  • KOMPAS. (2016, September 26). Mengapa Thailand Dijuluki "Negeri Gajah Putih"? Retrieved Juli 4, 2021, from travel.kompas.com: https://travel.kompas.com/read/2016/09/26/110700427/mengapa.thailand.dijuluki.negeri.gajah.putih.
  • Nam, S. (2021). Geography and Climate of Thailand. Retrieved Juli 4, 2021, from hachettebookgroup.com: https://www.hachettebookgroup.com/travel/planning/geography-climate-thailand/
  • Nations, E. o. (2021). Thailand - Ethnic groups. Retrieved Juli 4, 2021, from nationsencyclopedia.com: https://www.nationsencyclopedia.com/Asia-and-Oceania/Thailand-ETHNIC-GROUPS.html
  • Online, O. W.-N. (2021). Political Map of Thailand. Retrieved Juli 4, 2021, from nationsonline.org: https://www.nationsonline.org/oneworld/map/thailand-region-map.htm
  • Planet, L. (2021). Environment & Wildlife. Retrieved Juli 4, 2021, from lonelyplanet.com: https://www.lonelyplanet.com/thailand/background/other-features/a208bec6-ab22-409b-8e0c-0db4df07e594/a/nar/a208bec6-ab22-409b-8e0c-0db4df07e594/357592
  • Rachel Michael, P. M. (2018, Februari 6). Education in Thailand. Retrieved Juli 4, 2021, from wenr.wes.org: https://wenr.wes.org/2018/02/education-in-thailand-2
  • Royal Thai Embassy, W. D. (2021). Thailand in brief. Retrieved Juli 4, 2021, from thaiembdc.org: https://thaiembdc.org/about-thailand/thailand-in-brief/
  • WorldAtlas. (2021). Flags, Symbols & Currency Of Thailand. Retrieved Juli 4, 2021, from worldatlas.com: https://www.worldatlas.com/flags/thailand

*Penulis: Atik Lestari

Posting Komentar untuk "Profil Negara Thailand"