Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Profil Negara Eritrea

Eritrea merupakan negara yang terletak di Benua Afrika. Negara ini dulunya merupakan bagian dari wilayah Ethiopia. Negara ini berhasil merdeka setelah perjuangan selama 30 tahun untuk lepas dari Ethiopia. Negara Eritrea merupakan salah satu negara termiskin di dunia. Hingga saat ini, jaringan internet sangat sulit untuk didapatkan. Anggaran negaranya banyak dihabiskan untuk militer. Di negara ini juga memiliki kebijakan wajib militer bagi pria dan wanita yang sudah berusia lebih dari 18 tahun. 

Nah, Sahabat Portal-Ilmu untuk lebih jelasnya tentang  informasi Negara Eritrea, mari kita simak dalam artikel di bawah ini!

Profil Negara Eritrea

PROFIL UMUM

Ibu kota: Asmara
Kepala negara: Presiden Isaias Afwerki (menjabat sejak Eritrea merdeka tahun 1993 hingga saat ini-2021, Agustus)
Total luas: 121.320 km²
Populasi: 3,602,684 jiwa (2021, Agustus)
Bahasa: Tigrinya (resmi), Arab (resmi), Inggris (resmi), Tigre, Kunama, Afar, bahasa Cushitic lainnya

Etnis/ras: ada sembilan kelompok etnis yang diakui: Tigrinya 55%, Tigre 30%, Saho 4%, Kunama 2%, Rashaida 2%, Bilen 2%, lainnya (Afar, Beni Amir, Nera) 5% (2010 est.)
Hari Libur Nasional: Hari Kemerdekaan, 24 Mei (1991, tahun kedatangan pejuang kemerdekaan)
Agama: Muslim, Kristen Koptik, Katolik Roma, Protestan

BENDERA

Bendera Nasional Eritrea

Bendera Nasional Eritrea secara resmi diadopsi pada 5 Desember 1995. Bendera Nasional Eritrea terdiri dari tiga warna, yaitu, warna merah, hijau, dan biru. Terdapat segitiga warna merah yang diletakkan di bagian tengah. Sedangkan, segitiga warna hijau berada di atas dan segitiga warna biru berada di bawah. Di dalam segitiga merah, terdapat cabang pohon zaitun berwarna emas. 

Warna hijau pada bendera Eritrea melambangkan ekonomi yang bertumpu pada peternakan dan pertanian. Warna biru melambangkan kebermanfaatan laut bagi Negara Eritrea. Warna merah melambangkan pertumpahan darah dalam perjuangan untuk kemerdekaan. Bunga zaitun dengan 30 daun mewakili jumlah tahun ketika terjadinya perang saudara untuk mencapai kemerdekaan di Eritrea. Segitiga merah, cabang zaitun, dan bunga zaitun secara umum mewakili otonomi negara. 

LAMBANG NEGARA

Lambang Negara Eritrea
Via: upload.wikimedia.org

Lambang Negara Eritrea diadopsi pada 24 Mei 1993. Lambang ini terdiri dari unta Arab yang dikelilingi oleh karangan bunga zaitun. Bagi nasionalis Eritrea, unta dianggap sebagai simbol keberhasilan gerakan menuju kemerdekaan dari Ethiopia. Di bagian bawah lambang, tertulis nama negara dalam huruf emas pada pita berwarna biru. Nama negara iniditulis dalam 3 bahasa, Tigrinya: ሃገረ ኤርትራ; Bahasa Inggris: the state of Eritrea; Bahasa Arab: دول إرتريا،.

PETA

GEOGRAFI

Eritrea merupakan negara yang terletak di Benua Afrika (antara 12° dan 18° Lintang Utara, dan 36° dan 44° Bujur Timur) dan mencakup Kepulauan Dahlak dan pulau-pulau lain di sepanjang pantai Laut Merah. Negara Eritrea berbatasan langsung dengan Negara Sudan di Utara dan Barat, Ethiopia di Selatan, Djibouti di tenggara dan Laut Merah di utara dan timur laut.  Negara ini memiliki luas sekitar 125.000 km2. Garis pantainya berukuran sekitar 1.200 km dan terdapat lebih dari 350 pulau, 210 di antaranya merupakan bagian dari Kepulauan Dahlak.

Jika di lihat dari peta, Negara Eritrea memiliki wilayah yang terlihat seperti corong; lebar di barat laut dan meruncing di tenggara. Secara topografi, negara ini terdiri dari tiga wilayah, yaitu wilayah gurun, dataran tinggi utara, dan wilayah dataran barat. Wilayah gurun sebagian besar merupakan tanah yang tidak subur, karena kandungan garam yang tinggi dan suhu rata-rata sepanjang tahun 25 C. Wilayah Dataran Tinggi utara-tengah merupakan daerah perabatasan dengan negara ethiopia. Daerah ini merupakan daerah yang paling subur, dengan curah hujan 900 mm h per tahunnya. Wilayah geografis ketiga adalah dataran barat, daerah yang paling gersang di Negara Eritrea dan hanya teradapat sekitar 200 mm hujan per tahunnya.

Terdapat beberapa sungai besar di negara ini, termasuk sungai Anseba dan Barka yang mengalir ke utara; Sungai Gash dan Tekeze yang berada di perbatasan Ethiopia dan mengalir ke Sudan. Titik tertinggi Negara Eritrea berada di Gunung Emba Soira (9.880 kaki atau 3.010 meter). Sedangkan, titik terendah negara ini adalah Wastafel Kobar (380 kaki atau 116 meter di bawah permukaan laut). 

IKLIM 

Eritrea memiliki berbagai jenis iklim. Wilayah Asmara pada ketinggian 2.350 meter (7.700 kaki) memiliki iklim yang cukup nyaman sepanjang tahun dengan suhu rata-rata 16° Celcius  dan curah hujan 508 mm setiap tahun. Sedangkan, di daerah pesisir timur curah hujan yang terjadi cukup rendah. Di daerah lain biasanya curah hujan terjadi anatar bulan juni sampai dengan september. Namun, berbeda dengan curah hujan yang terjadi di daerah pesisir, yang tidak dapat diprediksi dari bulan Oktober hingga Maret.

Di dataran tinggi yang memiliki ketinggian antara 1.800 dan 2.100 meter  memiliki cuaca terpanas pada bulan Mei dengan suhu sekitar 30 °Celcius. Pada musim dingin bulan Desember hingga Februari, suhunya mendekati titik beku.

KELOMPOK ETNIS

Orang-orang Biher-Tigrinya merupakan kelompok etnis terbesar yang ada di negara Eritrea. Kelompok-kelompok etnis ini membentuk mayoritas populasi negara eritrea, dan sisanya 12% terdiri dari tujuh suku lain. Terdapat kelompok etnis Tigre dengan populasi terbesar kedua di Eritrea sebesar 28%. Kelompok etnis ini menempati daerah dataran rendah barat, pegunungan utara, dan dataran pantai Eritrea. 

Perentase kelompok etnis yang ada di negara eritrea adalah sebagai berikut: Biher-Tigrinya (57%), Tigre (28%), Saho (4%), Jauh (3%), Kunama (3%), Bahasa Bilen (2%), Rashaida (2%).

FLORA FAUNA

Spesies tanaman yang berasal dari negara Eritrea termasuk Echidnopsis uraiqatiana,  Echidnopsis kohaitoensis , Aloe montis-nabro, Aloe schoelleri , Aloe neosteudneri, lavender atau Lavandula erythraeae, Gladiolus mensensis , trachysperma commelina atau dayflower, plectranthus spurflower atau Coleus de-gasperisianns ,  bizensis Stachys, Eritreensis Pavetta, Kohautia gracillima , dan Cyphia eritreana. 

Seperti negara-negara Afrika lainnya, Eritrea juga memiliki kerbau, cheetah, gajah, jerapah, macan tutul dan beberapa spesies langka, termasuk ibex Nubian dan serigala emas Afrika. Beberapa hewan yang ada di negara Eritrea adalah sebagai berikut: gajah afrika, keledai, Aardvark, Katak Cakar Afrika, semut,  Antelope, Babon, Burung Hantu, kelelawar, kumbang, Belalang Gurun, Falcon, flamingo, rubah, Unggas Guinea, Hamster, kelinci, kudanil, Lebah Madu dan beberapa hewan lainnya.

Unta Arab dikenal sebagai dromedary (Camelus dromedarius), merupakan hewan nasional negara ini. Dromedaries mendiami daerah kering, termasuk Gurun Sahara, Afrika utara, Asia barat dan Afrika utara. Dromedary mempunyai 1 punuk. 

SEJARAH 

Negara Eritrea sekarang ini merupakan hasil dari penyatuan beberapa kerajaan dan kesultanan yang ada di wilayah tersebut. Penyatuan itu dibawa oleh pemerintahan kolonial Italia. Pada tahun 1942 setelah Italia dikalahkan oleh tentara Inggris, negara ini menjadi wilayah yang dikelola oleh Inggris. Kekuasaan Inggris di wilayah Eritrea berlangsung hingga tahun 1952. Selanjutnya, setelah Inggris meninggalkan wilayah ini, Eritrea masih berada di bawah otonomi Ethiopia.

Perjuangan baru untuk kemerdekaan Eritrea dimulai dari Front Pembebasan Eritrea yang berdiri pada 1960. Beberapa sengketa dan konflik peperangan terus terjadi antara Eritrea dan Ethiopia sehingga menelan ribuan nyawa. Front Pembebasan Rakyat Eritrea (ELF) menentang invasi dan berjuang selama 30 tahun hingga berakhir pada 24 Mei 1991, ketika pasukan ELF memasuki ibu kota Asmara. Tanggal tersebut lalu diperingati sebagai Hari Nasional Eritrea. Tanggal itu juga menandai peringatan dua peristiwa penting dalam sejarah Eritrea; kedatangan pejuang perlawanan di ibukota pada tahun 1991 dan kemerdekaan dari Ethiopia pada tahun 1993. 

EKONOMI

Terjadinya konflik selama 30 tahun di Eritrea mengakibatkan banyak kehancuran. Diperlukan rekonstruksi dalam skala yang besar. Layanan Nasional mengharuskan semua wanita dan pria di atas 18 tahun menjalani satu tahun kerja pada rekonstruksi nasional demi mengurangi ketergantungan pada bantuan asing. Terdapat sekitar 40.000 orang yang dipanggil setiap tahunnya untuk membangun infrastruktur baru. 

Tim layanan nasional telah membangun bendungan dan sumur, memperbaiki jalan, pembangunan bertingkat di lereng bukit untuk menghentikan erosi, dan menanam jutaan bibit pohon. Eritrea memiliki perairan teritorial yang luasnya hampir setengah dari luas daratannya. Eritrea memiliki prospek jangka panjang untuk menambah pendapatan negara dari pengembangan minyak lepas pantai, penangkapan ikan lepas pantai, dan pariwisata.

Produk pertanian utama meliputi, millet, sorgum, taff, gandum, gandum, rami, kapas, kopi, tembakau, pepaya, buah jeruk, pisang, kacang dan lentil, jagung, kentang, sayuran, sisal, minyak nabati, bunga potong, ternak (termasuk kambing), kulit, daging, produk susu, dan ikan. Produk yang diekspor adalah kulit, daging, domba hidup, dan sapi, tekstil, alas kaki, garam, ikan, permen karet Arab (terutama ke Ethiopia, Arab Saudi dan Italia). Di sisi lain, negara ini juga mengimpor  bahan makanan, barang-barang manufaktur, mesin, bahan bangunan, produk minyak bumi dan peralatan transportasi (terutama dari Arab Saudi, Ethiopia, Italia, UEA).

POLITIK

Sistem politik yang ada di Negara Eritrea terdiri dari cabang eksekutif, peradilan dan legislatif. 

  • Cabang eksekutif bertugas melaksanakan kebijakan dalam dan luar negeri negara. Cabang ini dibentuk oleh parlemen yang sekaligus mengarahkan dan mengoordinasikan kerja lembaga pemerintah dan bertanggung jawab penuh atas segala sesuatu yang terjadi dalam kewenangan kekuasaan eksekutif. Presiden merupakan bagian dari cabang eksekutif yang dipilih oleh majelis nasional dengan masa jabatan 5 tahun.
  • Cabang peradilan bertugas meninjau kembali keputusan pengadilan yang telah atau mulai berlaku dan mengoreksi kesalahan pengadilan dalam keputusan pengadilan yang telah atau mulai berlaku. Hakim pengadilan tinggi ditunjuk oleh presiden dan tidak memiliki batasan masa jabatan.
  • Cabang Legislatif bertugas dan bertanggung jawab meratifikasi perjanjian asing yang memberlakukan kewajiban militer dan kepemilikan, membawa perubahan hukum, menyetujui anggaran yang ditawarkan pemerintah sebagai hukum, serta memantau kinerja cabang eksekutif. Majelis nasional memiliki 75 anggota yang dipilih oleh partai mayoritas dan 75 anggota lainnya dipilih melalui suara rakyat.

SOSIAL BUDAYA

Kelompok etnis minoritas di negara ini terdiri dari Tigre 16%, Afar 3,3%, Saho 3,7%, Beni Amer (Bedawi) 3,1%, Bilen 1,4%, Kunama 2,2 % dan Nara 1,6%. Bahasa utama yang digunakan di negara ini meliputi bahasa Tigrinya, Afar, Beni Amer, Tigre (Tegre), Saho, Arab. Sebagian besar penduduknya menganut agama Kristen Ortodoks Eritrea (resmi), Islam Sunni (resmi), Katolik Roma (resmi), Gereja Injili Eritrea (resmi), Saksi Yehuwa, dan Kristen Injil.

Penduduk Dataran Tinggi Eritrea memiliki kedekatan dengan negara tetangga Ethiopia. Umumnya, di daerah pedesaan, orang-orang hidup dalam kemiskinan. Perbedaan antara kaya dan miskin juga terlihat. Namun, di daerah perkotaan, elit modern muncul yang terdiri dari pegawai negeri berpangkat tinggi, pebisnis, dan penduduk yang kembali dari diaspora di Amerika Serikat dan Eropa. Tanda kemakmuran di antara penduduk-penduduk Eritrea adalah tampilan perhiasan emas pada wanita.

Masakan Eritrea merupakan cerminan dari sejarah negara ini. Injerra biasanya dimakan di daerah pedesaan. Injerra merupakan roti seperti pancake yang dimakan bersama dengan saus yang disebut tsebhi atau wat. Di pusat-pusat kota dapat ditemukan pengaruh kuat masakan Italia, pasta disajikan di semua restoran. Kelompok dataran rendah memiliki tradisi makanan yang berbeda dari dataran tinggi dengan makanan pokoknya adalah bubur (asida ) yang terbuat dari sorgum. Semua makanan tradisional dimakan hanya dengan menggunakan tangan kanan.

Perang dan konflik pembebasan yang berlarut-larut membuat perkembangan seni dan humaniora terhambat. Beberapa seniman baru di Eritrea memiliki fokus artistik pada perjuangan negara untuk kemerdekaan. “Dukungan untuk seni” diberikan kepada pertunjukan budaya dan pameran yang menggambarkan berbagai budaya orang Eritrea, serta tentang perjuangan dan pengorbanan perang pembebasan tiga puluh tahun.

PENDIDIKAN

Pendidikan yang ada di Negara Eritrea meliputi pendidikan dasar,menengah, atas dan pendidikan tinggi. Terdapat juga pendidikan bagi mereka yang menyandang tuna netra dan tuna rungu. Pendidikan di tingkat Sekolah Dasar berlangsung (selama lima tahun), menengah (dua tahun), dan menengah atas (empat tahun), dan sekolah khusus untuk tuna netra dan sekolah untuk siswa tuna rungu. University of Asmara, merupakan universitas yang sangat terkenal di negara ini dengan 17 program gelar sarjana, dan memiliki sekitar 4.000 mahasiswa pada tahun 1999. 

Selain itu, ada juga sekolah Koptik, Katolik, Protestan, dan Islam nonpemerintah yang berjumlah 110. Pemerintah eritrea juga memiliki program teknis dan kejuruan untuk lulusan menengah dan menengah atas, serta program pelatihan literasi untuk melanjutkan pendidikan dan pengembangan keterampilan bagi orang dewasa. 

KEAMANAN

Pada tahun 2021, Militer Eritrea berada di urutan ke 134 dari 140 negara di dunia. Sejak perang perbatasan dengan Ethiopia pada akhir 1990-an, Presiden Eritrea Isaias Afewerki dan Front Rakyat untuk Demokrasi dan Keadilan (PFDJ) yang berkuasa telah menggunakan layanan nasional yang tidak terbatas untuk mengendalikan populasi Eritrea. Penelitian Human Rights Watch menyatakan bahwa banyak orang Eritrea rela menghabiskan seluruh hidupnya untuk berkontribusi dalam layanan militer atau sipil. Layanan nasional yang tidak terbatas ini memiliki dampak yang terlihat langsung pada hak, kebebasan, dan kehidupan penduduk Eritrea.

Mulai tahun 2003, setiap tahunnya pemerintah Eritrea mengharuskan ribuan anak muda, pria dan wanita, untuk mengikuti pelatihan militer. Pelatihan militer ini dilakukan sebelum mereka menyelesaikan sekolah menengah, dengan wajib militer langsung dari sekolah. Sistem wajib militer  ini menyebabkan banyak pemuda Eritrea yang pergi ke pengasingan. Terdapat sekitar 507.300 orang Eritrea tinggal di pengasingan dari populasi yang berjumlah sekitar lima juta. Bahkan, beberapa dari mereka yang berusia 18 sampai 24 tahun banyak yang melarikan diri. 

PBB telah menegur sistem wajib militer Eritrea. Namun, presiden Isaias berulang kali membela sistem represif ini, dengan berpendapat bahwa negara dan populasi harus tetap pada pijakan perang karena konflik dengan Ethiopia. Pemerintah Eritrea juga telah membenarkan hubungkan pendidikan dan wajib militer pada tahun terakhir sekolah menengah sebagai cara untuk menumbuhkan etika kerja keras dan nasionalisme. Hal ini juga berlaku bagi layanan nasional yang tidak terbatas sebagai sarana menyediakan pekerjaan bagi pemuda negara tanpa adanya ekonomi fungsional.

Namun, hingga artikel ini ditulis, Pemerintah Eritrea belum membuat perubahan berarti pada Layanan Nasional atau sistem represifnya tersebut.

Bibliography

  • a-z-animals. (2021). Animals in Eritrea. Retrieved Agustus 17, 2021, from a-z-animals.com: https://a-z-animals.com/animals/location/africa/eritrea/
  • Cultures, C. a. (2021). Eritrea. Retrieved Agustus 17, 2021, from everyculture.com: https://www.everyculture.com/Cr-Ga/Eritrea.html
  • Eritrea.be, E. (2021). Political structure in Eritrea. Retrieved Agustus 17, 2021, from eritrea.be: http://www.eritrea.be/old/eritrea-government.htm
  • GlobalFirepower. (2021). 2021 Eritrea Military Strength. Retrieved Agustus 17, 2021, from globalfirepower.com: https://www.globalfirepower.com/country-military-strength-detail.php?country_id=eritrea
  • HRW. (2019, Agustus 8). They Are Making Us into Slaves, Not Educating Us. Retrieved Agustus 17, 2021, from hrw.org: https://www.hrw.org/report/2019/08/08/they-are-making-us-slaves-not-educating-us/how-indefinite-conscription-restricts
  • Infoplease, E. (2021). Eritrea. Retrieved Agustus 17, 2021, from infoplease.com: https://www.infoplease.com/world/countries/eritrea
  • lntreasures. (2021). ERITREA. Retrieved Agustus 17, 2021, from lntreasures.com: http://lntreasures.com/eritrea.html
  • NN. (2021). Climate. Retrieved Agustus 17, 2021, from eritrea.be: http://www.eritrea.be/old/eritrea-climate.htm
  • NN. (2021). Economy of Eritrea. Retrieved Agustus 17, 2021, from eritrea.be: http://www.eritrea.be/old/eritrea-economy.htm
  • NN. (2021). Eritrea Educational System—overview. Retrieved Agustus 17, 2021, from education.stateuniversity.com: https://education.stateuniversity.com/pages/436/Eritrea-EDUCATIONAL-SYSTEM-OVERVIEW.html
  • NN. (2021). Eritrea Higher Education. Retrieved Agustus 17, 2021, from education.stateuniversity.com: https://education.stateuniversity.com/pages/439/Eritrea-HIGHER-EDUCATION.html
  • NN. (2021). Eritrea Preprimary & Primary Education. Retrieved Agustus 17, 2021, from education.stateuniversity.com: https://education.stateuniversity.com/pages/437/Eritrea-PREPRIMARY-PRIMARY-EDUCATION.html
  • NN. (2021). Eritrea Secondary Education. Retrieved Agustus 17, 2021, from education.stateuniversity.com: https://education.stateuniversity.com/pages/438/Eritrea-SECONDARY-EDUCATION.html
  • NN. (2021). Location & Geography of Eritrea. Retrieved Agustus 17, 2021, from eritrea.be: http://www.eritrea.be/old/eritrea-geography.htm
  • Sawe, B. E. (2019, Juli 18). Major Ethnic Groups Of Eritrea. Retrieved Agustus 17, 2021, from worldatlas.com: https://www.worldatlas.com/articles/major-ethnic-groups-of-eritrea.html
  • WorldaAlas. (2021). Flags, Symbols & Currency Of Eritrea. Retrieved Agustus 17, 2021, from worldatlas.com: https://www.worldatlas.com/flags/eritrea

*Penulis: Atik Lestari

Posting Komentar untuk "Profil Negara Eritrea"